Rabu, 20 November 2013

Hidup kok Serba Salah

Ane pikir-pikir.. hidup di Indonesia ini, kok serba salah ya...??

       Naik Pesawat.. Jatuh..
       Naik Kapal.. Tenggelam...
       Naik Busway.. di Raba-raba..
       Naik Kereta.. Banyak copet..
       Naik Angkot.. Kasus perkosaan dalam angkot lagi meraja lela...
       Jalan kaki yang harusnya aman dan sehaaat.. ehh.. ditabrak orang ugal-ugalan..
       Mau ngesott.. Inget kasus tendangan satpam..
       Diam dirumah.. takut ada tom jerry ehh salah tomcat...

                                        ..Heu heu heu heu..

So.. sebagai warga yang baik, imut dan ngegemesin ane harus gimana?? ngumpet di brankas sambil ngunyak kacang?? Pasti tambah kurus karena di brankas panas gak ada ACnya!!
Kasihan banget, rakyat kita. Alat transportasi masih banyak yang gak memenuhi standart keamanan dan kenyamanan.. Biar suara ngkreeet ngkreeetan penting wussss nyampek.. ingat filosofi "bayar dua ribu kok minta selamat"..

Selain pusing dengan masalah keamanan di angkutan umum, ada lagi soal makanan. dan lagi-lagi membuat bingung..

       Makan ikan ada formalin.
       Makan daging, daging glonggongan..
       Makan ayam, ayam Suntikan, dikira kena flu kali ya, pake disuntik segala..
       .....dan masih banyak lagi lah..

Trus mau makan apaan coba, lok semua-semua dilarang.. 
Daripada beli sayuran yang kena semprot pestisida atau hasil rekayasa genetika, jadi Hulk bisa gak yaa?? mending kita mengubah pola pikir kita nyambi jadi petani.. minimal bisa dikonsumsi sendiri.. lebih bagus lagi lok bisa dijual juga..

Hidup di kota emang repot.. bahan pokok mahal, polusi dimana-mana, bising lagi.. untung aja rumah ane di pedesaan, udara masih cukup sejuk lah masih bisa diterima..
coba lok suasana sejuk itu ada dikota-kota besar, ayik banget pastinya..
Pantesan aja kemaren ada serbuan pasukan ulat bulu dan tom jerry ehh salah lagi tomcat tepatnya.. orang mereka mengambil habitat secara tak terkendali... houtan kota dibabat jadi Mall, pegunungan di gempurr jadi perumahan..Hutan di bakar, pohon ditebangi jadi pabrik dan sebagainya..

Ada lagi nie soal pendidikan.. Orang tua aja kelabakan, apalagi anaknya??
Standart kelulusan yang tinggi bagi ane cukup meruntuhkan mental anak-anak sekolah jaman sekarang...
kita sadar akan kualitas SDM Indonesia.. Harusnya jika pengen kualitas ini meningkat, konsep pendidikan pun juga harus berkualitas.. jadi jangan maksa anak-anak muda ini harus berkualitas dan lulus dengan standart nilai yang tinggi dengan cepat, yahh ibarat makan cepet, selesai cepet, kenyang cepet.. tapi yang diserap sedikit, malah bisa eneg juga.. beda sama makan pelan-pelan, kualitas kenyangnya sama, sari makanan yang diserap banyak... sama halnya dengan ilmu, di dapat dengan pelan-pelan, sabar, Ilmu yag diserap pasti lebih banyak n berkualitas.
Nilai tinggi tanpa kreativitas sama dengan hampa, karena ini jamannya kreativitas..
Jadi. Jika sistem pendidikan ini diganti dengan sistem baru yang lebih spesifik lagi.. seperti halnya perkuliahan.. tidak ada yang namanya menjawab soal.. semua bentuk penjabaran, semua bentuk penyelesaian masalah.. jadi anak-anak lebih bisa kreatif dan lebih bisa paham apa yang dia pelajari daripada menghafal yang mungkin 2-3 hari hilang lagi, ulang lagi.. kapan majunya.??

Ane rasa, ilmu yang diberikan pada saat yang tepat akan lebih mudah dipelajari dan berguna ketimbang ilmu yang dipelajari dengan terburu-buru, tetapi nggak paham maksudnya.. 

Mudah-mudahan pemimpin negeri ini semakin memperhatikan hal-hal yang nyata yang langsung bersinggungan dengan kehidupan rakyat.. ya biar kita jadi lebih sehat mental, spiritual, jiwa dan raga...

Come oonnnnn..!! Bapak-bapak, Ibu-Ibu pemimpin...
...Pemimpin yang cinta rakyatnya, pasti dicintai rakyat...


  
Terima kasih telah membaca Artikel Hidup kok Serba Salah
Diposting oleh chandra setiawan

Tidak ada komentar :

Posting Komentar